PT. Krakatau Tirta Industri Diduga Menjadi Penyabab Banjir -->

Advertisement

 


PT. Krakatau Tirta Industri Diduga Menjadi Penyabab Banjir

Tuesday, 10 May 2022

 


CILEGON klikviral.com - Endapan pasir dan lumpur yang mengalir dan menyumbat gorong-gorong sungai yang mengakibtkan banjir di lingkungan Tegal Tong RT 03 RW 05, Kelurahan Kebonsari, Kecamatan Citangkil Kota Cilegon pada Rabu, 27 April 2022 lalu yang diduga bersumber dari PT. KTI (Krakatau Tirta Industri) tersebut mengakibatkan sekitar 50 % jumlah warga yang terkena dampak banjir. Selasa (10/05/2022). 


Dalam menyikapi banjir di link Tegaltong tersebut Agus Purnomo, S.STP,MM Camat Citangkil mengatakan kepada media online Klikviral.Com "Pihaknya sudah melayangkan surat secara resmi kepada PT. KTI untuk normalisasi sungai dan mengeruk pasir dan lumpur yang ada disungai tersebut."



Ditempat yang sama Nanang Sekmat Citangkil menambahkan "Dengan kejadian banjir tersebut kita sudah mengajukan surat ke PT KTI yang di tanda tangani oleh lurah dan camat Citangkil. Mudah mudahan direspon oleh pihak KTI, tapi untuk sampai hari ini belum ada tanggapan " , ucap Nanang. 



Sementara itu Asep Muzayin,SE kepala Kelurahan Kebonsari membenarkan "Dengan adanya aduan masyarakat terkait banjir tersebut, pihaknya juga sudah melakukan rapat kordinasi pada malam rabu lalu sekitar pukul 22.00 WIB yang dihadiri Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Cilegon Ayattullah Khumaeni Fraksi Golkar, Camat Citangkil Agus Purnomo, Sekmat Citangkil Nanang, RT 03 Dayani dan Tokoh masyarakat setempat."



"Air yang diduga pembuangan dari PT. KTI yang membawa pasir dan lumpur tersebut sehingga mengalami pendangkalan terhadap sungai di lingkungan Tegal Tong, dan kami juga sudah melayangkan surat ke PT. KTI pada Kamis, (28/04/2022), namun saat ini belum ada respon", tegas Asep. 


"Dan pengakuan dari pihak PT KTI saat di konfirmasi melalui whatsapp Noli salah satu staf PT KTI "Pihaknya belum menerima surat dari pihak Kelurahan Kebonsari yang dilayangkan pertanggal 28/04 tersebut."


Dayadi ketua Rt 03/05 Link Tegaltong menjelaskan "Terkait banjir tersebut kalau dilihat dari sejarah di Tegaltong itu setiap tahun banjir tapi tidak semua kebanjiran, yang terdampak cuma Link Tegaltong Rt 03 hampir 50℅ warga saya yang terdampak banjir."



"Dan kaitan banjir tersebut memang di Tegaltong dataran rendah dan kebetulan didepan itu ada gorong gorong di bawah rel kereta api memang sejak dulu memang itu adalah alur terakhir semua bermuara disitu baik itu dari pihak KTI maupun warga lingkungan Tegaltong itu semua bermuara di sungai itu."



"Dan salah satu penyebab banjir tersebut adalah gorong gorong sungai itu mengalami kedangkalan terutama sungai yang aliran dari KTI yang masuk ke gorong gorong pun sudah dangkal", tutup Jay saat dikonfirmasi melalui sambungan telepon seluler. 



(Irul redd/RG)